Kunang-kunang malam




Malam itu hujan renyai menemani kami sepanjang perjalanan dari Sungai Petani ke Kuala Ketil. Jalan kecil menuju Kampung Pantai Cicar gelap. Katak bersahutan di kiri kanan jalan menghilang sunyi. Bulan terang menerangi malam.


Tiba-tiba terdengar jeritan Irfan.

"Ibu! Ibu! Kelip-kelip banyak!"
"Bercahaya, terbang laju depan mata Irfan macam roket"
Ibu senyum. Irfan, imaginasinya menghiburkan.

Sofea melihat bintang penuh di langit sambil bernyanyi. Alya masih lena di belakang.
Perjalanan kami teruskan sehingga sampai ke tempat dituju. 

.
.

Anak-anak yang disayang,
Jika kita tidak mampu menjadi pelita menerangi malam, maka jadilah seperti kunang-kunang yang menghiasi malam. Dalam gelap ia terbang, dalam gelap ia terang.











Comments

Popular posts from this blog

Saringan kesihatan percuma untuk guru-guru

Pasar Ikan Segar Bagan Lalang

Vaksin Haji dan Umrah