Tuesday, April 11, 2017

Anugerah untuk ayah

Hari itu aku meninjau sekitar kedai-kedai di Pasaraya Bukit Jambul. Akhirnya dress hitam panjang yang dipilih. Bakal digayakan dengan kasut sarung berwarna coklat muda.
Gembira mula berakar menanti hari istimewa. Waktu sedang bersenang-senang itulah aku teringatkan sesuatu.
“Kenapa tak mahu jadi doktor?”
“Kenapa?”
Ayah mula berubah wajah dan nada suara.
Aku tahu, aku bakal berhadapan soalan-soalan yang menyesak fikiran. Kenapa tidak diberi peluang untuk lakukan sesuatu yang sejiwa dengan hati. Jadilah apapun, tapi bukan doktor. Sengaja diberikan pelbagai alasan demi menolak permintaan ayah.
“Nanti mesti sibuk, belajar susah, kerja juga susah.”
“Kalau esok ada keluarga, tentunya tak ada masa”.
Keputusan matrikulasi yang lepas cemerlang. Walaupun pada mulanya agak berkecil hati dengan keluarga yang tak hadir waktu penyampaian anugerah pada hari akhir di matrikulasi, perasaan itu lama-lama lenyap dimakan masa.
Menjadi salah seorang yang cemerlang bersama 2 calon lain, menerima Anugerah Bistari dari Pak Lah, Timbalan Perdana Menteri waktu itu, perasaan gembira cuma tersimpan dalam poket sendiri.
Gara-gara tidak setuju dengan kemahuan ayah, dua hari bertegang urat. Merajuk tidak bercakap. Borang permohonan pengajian tinggi dipangkah juga, walau tidak sepenuhnya rela. 5 pilihan, kesemuanya jurusan kedoktoran.
Aku akhirnya mengalah, takut menyakiti hati ayah.
.
.
“Dr Zaharatul Najwa bt Hamidi”
Aku tersenyum waktu nama dipanggil dan terus menaiki pentas. Sijil Anugerah Perkhidmatan Cemerlang tahun 2012 bagi Daerah Timur Laut, Pulau Pinang itu aku pegang kemas.
5 tahun bekerja, tak pernah terlintas akan terima hadiah sebegitu rupa.
Alhamdulillah.
Ternyata, ayah yang tak banyak bicara itu suatu masa dulu benar-benar yakin dengan kebolehan anaknya.
“Terima kasih ayah kerana percaya”
.
.
Najwa Hamidi
Mengenang cerita lama yang tak pernah dikongsi.

No comments:

Nuffnang Adds