Books

Menyingkap disebalik tabir, mereka yang kita panggil doktor bius.

April 18, 2017





Membaca kisah-kisah yang dikongsi di dalam buku BILA JANTUNG KATA BEEP BEEP yang ditulis oleh 3 orang doktor bius ini, mengingatkan kembali detik emak sendiri dalam keadaan kritikal di ICU.
Mengalami jangkitan kuman serius (urosepsis) sehingga keadaannya menjadi sangat kritikal. Bernafas cuma dengan bantuan mesin pernafasan.
Organ badannya mula menunjukkan tanda kegagalan termasuklah buah pinggang yang akhirnya tidak dapat melalui hemodialisis lantaran tekanan darah yang terlalu rendah walaupun diberi bantuan maksimum ubat inotropes (yang menyokong tekanan darah).
Beberapa kali berbincang dengan doktor bius yang juga merawat emak di ICU, akhirnya kami redha, sampai waktunya melepaskan emak pergi ke negeri abadi.

Doktor bius ini, selain merawat pesakit kritikal di ICU, mereka jugalah di bilik bedah dan sering tercicir dari penghargaan, tetapi dibahu mereka tergalas tanggungjawab yang menggunung.
Kita tahu doktor yang membedah, tetapi jarang sekali kita tahu siapakah yang membius dan memantau setiap denyut jantung kita semasa di atas meja bedah.

Jujurnya saya rasa buku ini bukan saja untuk staff kesihatan malah bermanfaat bagi mereka yang diluar bidang kesihatan.
Ceritanya santai walau sarat pengajaran. Bahasanya ringkas dan mudah faham (juga disertakan maksud bagi medical jargon yang digunakan).

Selain kisah resusitasi di ICU dan bilik bedah, mereka juga ceritakan tentang pre-op assessment, epidural dan jenis-jenis kaedah bius. Terselit juga konflik dan kesukaran berdepan keluarga pesakit.
Selesai baca, baru saya tahu, kes pembedahan yang memerlukan pemindahan kulit dari mayat itu bukan murah. Kulitnya dijual mengikut inci persegi.
Nak tahu lanjut, kenalah baca sendiri.
Hihi.
_

You Might Also Like

0 comments

SUBSCRIBE

Like us on Facebook