Writing

Hormat

May 25, 2017


Aku : Apa aku ini tunggul kayu hingga boleh herdik aku begitu?

Kalbu: Kau kan orang muda. Tahan sajalah.

Aku :  Hormat itu dari yang muda kepada si tua semata, begitu maksudmu? Apakah aku yang muda tiada hak untuk dihormati? 

Kalbu : Ah, kau pun tahu. Dunia tak pernah adil.

Aku perlahan-lahan baring lalu pejam mata yang tak mahu lena.






You Might Also Like

0 comments

SUBSCRIBE

Like us on Facebook